cover photo

PEMROSESAN KAIN DARI KAPAS HINGGA MENJADI KAOS 

Gruppe beitreten
PEMROSESAN KAIN DARI KAPAS HINGGA MENJADI KAOS 

Kategorie
Personen
Erstellt
Freitag, 02. März 2018
Gruppenadmin
bandung konveksi

Konveksi Jaket Bandung - Seperti yang sudah kita kenali, bahan baku paling utama untuk buat kaos baik t-shirt ataupun polo shirt yaitu kain katun. Sedang bahan untuk buat kain katun yaitu kapas serta polyester. Sampai kini Indonesia belum juga dapat penuhi keperluan juga akan kapas dari dalam negeri, hingga masih tetap menghadirkan dari luar negeri. Negara yang banyak menghasilkan kapas yaitu Cina, India, serta Pakistan.

Untuk buat kaos, t-shirt, serta kaos polo, atau polo shirt, diawali berbahan baku yang paling basic yakni kapas. Dari kapas sistem setelah itu untuk buat kain kaos dimaksud sistem pemintalan atau di dalam industri tekstil umum dimaksud dengan sistem spinning. Sistem spinning yaitu sistem membuat kapas atau polyester jadi benang.

Sesudah sistem pemintalan atau spinning, jadi akhirnya yaitu benang. Benang hasil pemintalan ini juga akan masuk ke sistem selanjutnya yang dimaksud soft winder. Soft winder yaitu sistem penggulungan benang hasil dari pemintalan.

Benang yang sudah digulung lewat sistem soft winder, juga akan masuk ke sistem pencelupan benang. Maksudnya yaitu untuk mewarnai pada benang sebelumnya ditenun jadi kain. Jadi warna dari kain itu datang dari sistem pencelupan benang ini. Sesudah sistem pencelupan benang usai lalu benang dikeringkan.

Sistem setelah itu sesudah pencelupan atau pewarnaan pada benang yaitu sistem weaving. Weaving umum dimaksud juga sistem penenunan, yakni sistem membuat benang jadi kain. Sebelumnya masuk ke sistem penenunan atau weaving, benang butuh disiapkan terlebih dulu. Sistem ini, menyiapkan benang sampai terjadi anyaman benang yang siap masuk ke mesin tenun. Kemudian baru masuk ke sistem dalam sistem weaving atau penenunan.

Sesudah sistem penenunan usai jadi akhirnya yaitu lembaran-lembaran kain. Kain-kain dari hasil mesin tenun ini lalu masuk ke sistem kontrol atau dimaksud Shiage. Di sistem ini kain juga akan dicek serta ditetapkan gradenya. http://www.bandungkonveksindo.com/ Apabila dari kontrol diketemukan kecacatan jadi kain di kirim ke sisi perbaikan. Di sistem ini dikerjakan sistem klasifikasi kain sesuai sama macamnya. Untuk type t-shirt umumnya akhirnya berbentuk bahan cotton carded, cotton combed, atau Teteron Cotton. Sesaat untuk polo shirt, umumnya terbuat dari type cotton pique yang berpori-pori semakin besar.

Lulus dari sistem kontrol atau Shiage. Kain juga akan masuk ke sistem pemolesan pada warna, tampilan serta pegangan (handling) dimaksud dengan sistem Dyeing. Sistem ini adalah sistem paling akhir dari sistem produksi, dari mulai pemrosesan bahan baku kapas atau polyester sampai jadi kain.

Sebelumnya kain di kirim ke market ada sistem paling akhir yakni sistem penggulungan serta pengepakan kain sesuai sama pesanan dari pelanggan. Hingga step ini selesailah sistem produksi kain di pabrik.

Lalu kain juga akan di pasarkan ke pelanggan-pelanggan atau distributor serta pusat-pusat grosir kain. Dari pusat-pusat grosir berikut bisanya industri garmen memperoleh suplai bahan baku kain. Industri-industri garmen ini mencakup industri konveksi, sablon atau percetakan sampai ke level industri rumah tangga.

Hingga di level Konveksi Baju Seragam atau industri garment, kain-kain itu dipotong sesuai sama alur kaos atau polo shirt. Sesudah dipotong kain kaos lalu dijahit, serta dikemas hingga jadi product akhir seperti t-shirt, atau polo shirt.

Industri garmen atau tekstil dari mulai hulu sampai hilir seperti dimaksud di atas sama-sama mempunyai ketergantungan. Hingga begitu dibutuhkan kestabilan supply bahan baku serta harga supaya industri garmen ini tetaplah tumbuh serta berkembang.

Kategorie
Personen
Erstellt
Freitag, 02. März 2018
Gruppenadmin
bandung konveksi
  • Bislang sind keine Diskussionen vorhanden.

Events

Bislang noch kein Event vorhanden.